Monday, February 09, 2009

Aneka Ragam Media Islam

Pandangan tentang Islam cukup beraneka ragam. Hal itu pula yang membuat media massa berbasis Islam juga tidak senada. Kita dapat merasakan kehadiran garis keras, pluralisme, moderat, atau yang bersifat eksklusif karena keterbatasan segmentasi. Dari yang cukup populer, terbagi pula menjadi bacaan gaya hidup (secara Islam) dan semi jurnal pemikiran yang bersifat esais. Lantas, ’mazhab’ apa yang ditempuh majalah Madina, yang baru saja meninggalkan usia satu tahunnya?

 Telah beredar jauh sebelumnya beberapa majalah, antara lain Sabili, Hidayah, Annida, masing-masing membawa misi dan visi yang berbeda satu sama lain. Majalah Sabili, tersirat dari nama perang, terasa cukup keras dan tegas. Hidayah merupakan bentuk lain dari tayangan kisah-kisah mistik agama yang secara menjamur pernah muncul di televisi. Sedangkan Annida dan Ummi lebih menyasar remaja dan kaum ibu muda dengan memperbanyak cerita dan hikmah. Format ketiganya hampir sama, lebih kecil dari majalah umumnya.

Jauh sebelum itu juga telah terbit majalah berita Panjimas (sebelumnya Panji Masyarakat) yang pemimpin redaksinya dijabat oleh putri Mochtar Loebis, Uni Loebis. Posisinya dulu menjadi sparing partner majalah Tempo dan Tiras, kemudian Gatra. Untuk yang berselera feminin, muncul Amanah (berada pada segmen pembaca Femina, Famili, Sarinah, dan Kartini). Sedangkan untuk memenuhi bacaan remaja dan ibu muda muslimah, Femina Group membuat Noor yang kemudian dijajari oleh majalah Alila.

Sebetulnya ada majalah Islam yang lebih mengutamakan kajian intelektual dan mirip dengan jurnal. Ulumul Qur’an namanya, yang begitu elitis (bahkan nama yang dijunjung menunjukkan kekhususan). Namun sayang tidak berusia panjang. Selanjutnya muncul majalah Azzikra yang dikemas mewah dan lebih moderat. Di balik majalah itu, yang keredaksiannya pernah dipimpin oleh Eddy Soepadmo, ada sosok Arifin Ilham, sang penggerak dzikir Indonesia. Itu pun, entah mengapa tak berumur lama. Rasanya, kedua majalah itu memiliki dua hambatan: mencari penulis dan mendapatkan pembaca yang luas. Agaknya tidak mudah untuk menghimpun para pemikir Islam, jika tidak ingin nama yang itu-itu saja.

Bagaimana dengan model free-mag yang sudah banyak ditempuh oleh majalah hiburan dan gaya hidup? Dalam jenis majalah islami ternyata ada yang bahkan terbit mingguan. Namanya Alif (kependekan dari Alhamdulillah it’s Friday). Sesuai dengan nama lengkapnya, majalah Alif beredar setiap hari Jumat dan tidak perlu membeli untuk memilikinya, alias cuma-cuma. Di belakang media ini (formatnya semacam buku saku dengan art paper full colour) duduk Profesor Doktor Quraish Shihab. Tampaknya ia yang secara ’absolut’ memegang kendali syi’ar itu. Meskipun isinya sangat moderat, tetapi ada kekhususan pada tafsir Quran yang memang menjadi bidang keahlian Pak Quraish. Dalam setiap edisi terdapat ulasan tentang masjid yang dibuat semacam muhibah, dari satu ke lain wilayah budaya. Dari format dan isi tampak cukup menarik karena tidak terlampau berat membebani pembacanya. Mudah dibawa secara fisik, mudah dicerna secara analisa.

Sekarang tinggal majelis pembaca mau pilih yang mana di antara pelbagai majalah berbasis Islam itu? Mau yang selalu membuat jiwa kita bergelora untuk berjihad? Atau sekadar mengenal Islam dari mode pakaian, cara bergaul, atau memandang dunia dari sisi keindahannya? Atau mencoba membandingkan pelbagai kajian dari sumber-sumber yang secara historikal masih banyak mengandung multi tafsir?

Pada akhir Januari lalu, majalah Madina mensyukuri ulang tahunnya yang pertama. Media ini lahir dari tangan seorang yang sudah seperempat abad menangani penerbitan. Haidar Bagir salah satunya, dari Mizan Group. Dua belas nomor berlangsung selama setahun tanpa terdengar gaungnya sebagai majalah yang menjadi favorit para pembaca. Ia seolah melenggang secara anggun diam-diam, walaupun sesungguhnya banyak kajian yang ditawarkan dengan aneka ragam cara pandang.

Tidak ingin meraup pembaca melalui harga murah, misalnya, Madina begitu yakin dengan penampilan barunya. Ada slogan baru yang terdengar retorik: terbuka, cerdas, dan mencerahkan. Dari janji itu seperti hendak mengatakan bahwa keterbukaan itu dapat meluas sampai lintas agama. Cerdas tentu terkait dengan cara ulas yang tidak main-main, karena di balik meja redaksi ada nama-nama seperti: Komarudin Hidayat (penulis buku dan dosen Universitas Islam Negeri), Haidar Bagir (dosen tamu di perguruan tinggi Malaysia), Anis Baswedan (Rektor Universitas Paramadina), Imam Prasojo (dosen Universitas Indonesia), dan Hikmat Darmawan (kolumnis, pengamat buku dan komik), dengan pemimpin redaksi Ade Armando (pernah duduk sebagai Ketua Komisi Penyiaran Indonesia). Sedangkan Putut Widjanarko menjabat sebagai direktur.

Tampaknya cukup mantap. Setidaknya nama-nama itu menjamin isi majalah Madina sebagai bacaan yang mencerahkan. Pada malam ulang tahunnya, tampak hadir para intelektual muda Amerika dan beberapa negara lain. Semoga memang akan memberikan kualitas yang baik sebagai bacaan dan referensi. Kompetisi pemberitaan, rasanya akan sulit menyaingin Tempo dan Gatra, tetapi untuk kajian Islam yang moderat, barangkali memiliki harapan bagus.

Untuk edisi ulang tahun, sebagai topik utama, Madina menawarkan perbincangan tentang Charles Darwin pencetus buku tentang evolusi manusia. Tahun ini telah berusia dua ratus tahun, dan teorinya masih tetap menjadi kontroversi yang sangat populer.

Terlepas dari arah yang akan dituju Madina, sangat menarik ungkapan-ungkapan yang disampaikan oleh Imam Prasojo dalam pidatonya. Dengan gaya santai, penuh semangat ia meledek Ade Armando dan Komarudin Hidayat. Ia mengatakan bahwa dalam setahun ini najalah Madina telah ’tersesat’, kini saatnya kembali kepada khittah. ”Untuk itu, kelompok pembacanya jangan hanya intelektual yang minimal melaksanakan salat Jumat.” Ucapannya tentu disambut dengan derai tawa.

Imam memiliki pengalaman menarik tentang Borobudur yang belum dikunjungi untuk kesekian kali. Ternyata, dalam faktanya, pada dinding tiga pertala paling bawah terukir kisah yang bersumber dari agama Hindu. Selanjutnya, sampai tingkat tertinggi, semua merupakan ajaran Buddha.

”Jadi, dapat disimpulkan bahwa di situ ada jenjang, bagaimana ajaran yang satu memiliki pondasi ajaran yang lahir sebelumnya. Apakah mungkin terjadi ada sebuah masjid yang memiliki lantai bawah dengan kandungan ajaran Kristen, baru di atasnya merupakan implementasi Al-Quran?”

Terbuka, itulah inti yang hendak disampaikan secara cerdas oleh Madina. Pada akhirnya ingin mencerahkan. Tinggal ditunggu buktinya sebagai salah satu ragam media Islam yang kaya dengan ilmu dan hikmah.

(Kurnia Effendi)

 

4 Comments:

Blogger lina123 Chen said...

chenlina20150627
abercrombie and fitch
abercrombie store
fitflops sale
longchamp outlet
hollister clothing
p90x
michael kors
cheap toms sale for kis
kids lebron james shoes
true religion sale
cheap jerseys wholesale
oakley sunglasses outlet
coach outlet store online
cheap toms
jordan retro 13
michael kors outlet online sale
abercrombie and fitch
true religion sale
cheap jordans
coach outlet
kids lebron shoes
cheap jerseys
oakley sunglasses
pandora bracelets
oakley sunglasses
gucci outlet
ralph lauren outlet
cheap nfl jerseys
air jordan retro
coach factory outlet
oakley sunglasses
jordan 8 bugs bunny
nike air max
louis vuitton outlet
true religion
michael kors
ralph lauren outlet
oakley sunglasses wholesale
michael kors outlet
louis vuitton

4:06 PM  
Blogger chenlina said...

chenlina20160505
lebron 11
tory burch outlet
kate spade handbags
nike store
ray ban sunglasses
kobe 9
toms wedges
michael kors outlet
christian louboutin outlet
air jordans
louis vuitton handbags
tiffany outlet
coach factorty outlet
air jordans
louis vuitton handbags
michael kors handbags
christian louboutin outlet
authentic louis vuitton handbags
kobe 9
adidas uk
michael kors handbags
beats solo
michael kors handbags
true religion outlet
louis vuitton handbags
ray ban sunglasses
ralph lauren uk
polo ralph lauren
michael kors outlet clearance
michael kors outlet
coach factory outlet
ugg outlet
vans shoes sale
nike air max
cheap jordan shoes
kd 8 shoes
timberland boots
coach outlet store online
louis vuitton outlet online
kobe bryant shoes
as

9:08 AM  
Blogger Zheng junxai5 said...


zhengjx20160706
jordan retro 4
tory burch outlet
cheap oakleys
fitflop shoes
tods outlet store
christian louboutin sale clearance
nike air max 90
louis vuitton outlet
michael kors outlet
oakley outlet
gucci outlet
michael kors outlet
michael kors outlet
michael kors outlet
michael kors outlet
oakley sunglasses
ray ban sunglasses
hollister kids
coach outlet store online clearances
cheap toms
adidas originals
abercrombie outlet
nike blazers uk
cheap oakley sunglasses
michael kors purses
ralph lauren
michael kors outlet
jordan 3 retro
kate spade outlet
rolex watches
toms shoes
louis vuitton outlet online
ralph lauren outlet
coach factory outlet
nike outlet
louis vuitton bags
coach factory outlet online
ghd hair straighteners
oakley sunglasses wholesale
celine handbags

2:08 PM  
Blogger dong dong23 said...

coach outlet store online
michael kors outlet
hollister uk
adidas nmd
coach factory outlet online
ugg boots
moncler uk
goose outlet
michael kors
uggs outlet
201612.24wengdongdong

4:25 PM  

Post a Comment

<< Home